Posted on

Minggu kemaren saya mudik, perjalanan ke kampung tidak bisa lewat darat karena kampungnya adalah pulau yg dikelilingi oleh laut dan gak ada jembatan antar pulau.Di kampungku belum masuk listrik PLN apalagi telepon Telkom, jadi listrik didapat dari genset yg besar yang listriknya disalurkan ke tetangga2 sekitar. itu juga cuman dari jam 6 maghrib sampe jam 11 malam. jadi jadi jam 11 malam sampe jam 6 sore bener2 gak ada listrik.

Banyak jg penduduk sini yg mempunyai handphone, tapi untuk mendapatkan sinyal harus menggunakan antena GSM, HP baru dapat sinyal kalo dideketkan dengan kabel antena, jadi HP gak bisa dibawa2. Malam hari saya coba buka laptop, lucu jg ada anak kecil yg liat2 dan bilang ini TV, trus ada orang tua yg nanya ini ya yang namanya komputer? 🙂

Saya coba akses internet dengan menggunakan bluetooth ke hp SE k550i saya, HP nya di kamar di deket kabel antena. ternyata disini bisa akses internet. biasanya kalo saya akses internet selalu ada yg nanya ini akses internet ngambil dari mana? tapi kali ini gak ada pertanyaan sama sekali, gimana mau nanya lah wong internet aja mereka gak tau bentuknya seperti apa. Karena banyak teman2 dan famili yg berkerumun dibelakang saya, saya jadi gak nyaman kalo saya kerjakan aktifitas spt biasa, jadi saya hanya buka google earth dan liatin ke mereka ampera dan speedboat yg saya bilang ini difoto dari satelit.

3 Replies to “Akses Internet di Kampung terpencil”

  1. Salam kenal dari saya. Mas, mo nanya nih, mungkin mas punya solusi kalau saya pulang kekampung, maka tidak bisa internet karena kode wilayahnya beda. Gimana mas ada ngga solusinya. Trims

  2. Aslmkum,
    K’ wandi ni andri. K’ hp aq nkia 6120c. Aq numpang tnyo, antna yagi pcak dak d gunoke d seputaran desa lembak (parak prabumlih)? Kro2 klu kito pake itu ktemu dak sgnal HSDPA nyo?
    Thnx

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *